Ngedrop. Ya, begitulah kondisi saya saat ini di temani segelas teh hangat dan tangan saya terus menulis di atas tuts kibot. Di awali hari Senin pagi ketika bangun kepala terasa sangat pusing sekali. Baru kali itu saya mengalami kejadian sepertiĀ  itu. Saya langsung bangun dan mencoba menenangkan diri.

Saya mengambil segelas air putih dan meminumnya. Saat itu mata saya masih ngantuk, namun pusingnya terasa hebat sekali.

Saya belum berani berbaring karena ketika berbaring justru merasa sangat pusing sekali. Saya lalu di buatkan wedang jahe oleh bibi yang waktu itu sudah bangun terlebih dulu. Pagi itu memang dingin, namun saya tidak merasakannya sama sekali. Malahan saya keluar keringat dingin.

Saya takut sekali waktu itu. Entah ada apa yang jelas saya merasa sangat ketakutan. Hanya mengulang-ulang Istigfar saja.

Setelah merasa cukup baikan saya kembali ke tempat tidur dan ketika akan berbaring pusingnya masih sangat terasa sekali. Saya tidur. Saya tidak pedulikan lagi apakah itu masih pagi atau sudah siang. Saya hanya tidur dan berharap pusing saya lekas sembuh setelah sebelumnya minum obat.

Sampai sore hari saya masih merasa pusing. Saya tidak berani mandi karena sore itu memang dingin. Saya takut kalau kepala saya tambah pusing jika terkena air dingin.

Malam sebelumnya saya memenang tidur terlalu larut karena masih asik ngoprek PC saya. Mungkin karena terlalu capek itu jadinya kondisi saya ngedrop. Ya, saya butuh keseimbangan. Keseimbangan dalam segala hal, termasuk istirahat setelah beraktivitas terlalu banyak.

Sampai saat ini saya masih pusing dan tekanan darah saya sih tinggi. Saya harap saya baik-baik saja.