Cerita Waisak

Sudah menjadi  ritual bertahun-tahun bagi umat Buddha merayakan Waisak di candi Mendut, candi Pawon dan Candi Borobudur.  Waisak tahun ini dipusatkan di candi Borobudur.

Saya  tidak membahas secara detail prosesi  perayaan Waisak di sini. Tapi saya akan sedikit menulis soal fenomena yang selalu  mengiringi  Waisak tiap tahunnya. Hari-hari biasa sebenarnya tempat tujuan wisata ini memang  ramai, apalagi pada hari-hari libur. Namun kali ini lebih ramai dari biasanya. Tiap tahun memang begitu. Bukan hanya ramai karena banyak biksu yang berdoa di pelataran candi, namun juga para pedagang yang ingin meraup untung dalam keramaian orang-orang yang ingin menyaksikan seperti apa sih perayaan Waisak itu.

Bagi saya pribadi hal ini bukan aneh lagi. Dari kecil saya sudah akrab dengan fenomena ini. Terlebih dengan penjual mainan yang memenuhi trotoar jalan. Atau penjual makanan dan minuman yang memang sengaja hanya berdagang di tempat itu dari tiga hari sebelum Waisak sampai acara perayaan Waisak selesai.

Jalanan disulap menajadi lahan bisnis oleh mereka. Sisa-sisa Asrama sekolah Katholik pun makin tak kelihatan karena banyaknya pedagang.  Tentu saja kesempatan ini adalah hal yang baik bagi mereka, para pedagang dadakan.

pelataran_waisak_candi

pedagang_waisak

pedagang_barongsai

jalanan_candi_mendut

jalanan_mendut

Inilah yang saya lihat, Mendutku.

42 Comments

Add yours →

  1. oh my…
    sampahnya banyak kali yah mas… 🙁

  2. pedagang-pedagang itu pintar banget dimana ada keramaian, di situ ada lahan duit

  3. selamat pagi

    wow, ramai nian.

    di Borobudur masih ada penjual mainan gasing yang besar itu gak ya ?

    terima kasih dan mohon maaf 😮

  4. wah…setiap acara pasti ada pemasukan dan pengeluaran, pemasukan bagi para pedagang dan pengeluaran dari yang merayakan namun itulah rasa bersyukur kita, bahwa segala yang ada hanya titipan semata, sukses selalu

  5. Wow, foto2nya indah sekali nih. Saya seperti dibawa ke area candi tersebut. Benar2 mengesankan

  6. Makasih telah berbagi,,fotonya keren-keren

  7. Sayapun ucapkan selamat hari raya waisak bagi yang merayakannya

  8. Setiap hari raya sudah tentunya ada makna khsujs tersendiri bagi yang menganutnya,,
    Semoga Semuanya selalu sukses

  9. keramaian dan pedagang adalah simbiosis mutualisme,,
    sampahnya aja yang perlu dibenarin kali ya.

  10. wah rame ya.. asyik sepertinya maen, saya belum pernah ke candi 🙂

  11. dari dulu pengen banget nonton acara Waisak di Borobudur, tapi gak pernah dapet libur terus…

  12. keren juga nih sisi lain dari perayaan kemaren
    macet bener berarti ya pas bunderan candi Mendut itu

  13. MEMANG MACEM2. .. Jogja kiye. .ya 😀
    kaya budaya . .. banged

  14. waduh kapan yah saya ke jogja @_@a

  15. saya sebenarnya mau meliput di budur, tapi berhubung masih sibuk di madiun jadi cuman bengong dan menyimak postingan sahabat di blog

  16. Dimana2 tempat yang ramai pasti ada pedagang..
    disatu sisi mereka mencari makan..
    disisi lain kebersihan kurang terjaga…. 🙁

    Keren ya candi nya

  17. di yogya yah ? wah kapan saya kesana yah @__@a , salam kenal kunjungan pertama nih ^^v

  18. ngapa nggak sekalian dibersihin, 😆

  19. YESS!!!
    dapat PErtamax!!!!!

  20. berkah hari besar …

  21. Selalu ada sektor bisnis dimanapun, meski ritual jalan cari duit juga jalan 🙂 mangstab

  22. Ya jelas manfaat yang saya rasakan dari hari waisak adalah kampus libur dalam arti gak ada kuliah euy. hehehehehhe

  23. Menambah keriaan hari besar agama.. asal tidak menganggu ketenangan dalam beribadah 😀

  24. kayanya seru juga nih ke borrobudur 🙁 aku belum pernah sih kesana hehe

  25. rame banget ya kak 🙂
    zhie juga seneng pas liburan panjang kemaren 😛

  26. lumayan jadi tahu walaupun gk ikut merayakan….

  27. meraih untung disetiap event… hehehe.

  28. makasih tas postinganmu,maz
    salam hangat dari blue

Leave a Reply