Akan selalu menjadi hal menarik bagi saya untuk mengetahui posisi kita di antara hal-hal lainya.

Dan menjadi kegelian sendiri bagi saya ketika memikirkan bangsa-bangsa yang saling berperang dan membunuh. Katakan saja Indonesia dan Malaysia. Kau sendiri tahu bagaimana isu kedua negara yang kerap berselisih ini. Masalah batas negara dan budaya bisa menjadi penyulut api pertempuran.

Padahal, secara fisik dan budaya saja kita nyaris serupa. Di antara keduanya membentang selat yang kemudian kita sepakati sebagai batas negara. Hanya karena batas laut itu sehingga kita setuju bahwa kita bangsa yang berbeda? Kamu bahkan mungkin saja berpikir nenek-moyang keduanya berasal dari orang yang sama. Bagaimana mungkin bisa sebegitu kekeuhnya dengan ke-punya-an-ku itu.

Korea Utara dan Korea Selatan. Bahkan dari nama saja bisa kamu simpulkan mereka adalah sama-sama Korea. Saya tidak tahu secara persis permasalahan apa di antara mereka, yang terjadi adalah kedua negara itu juga sempat bersitegang.

Pernah kebayang ngga, kamu berebut sebuah mainan dengan adikmu sendiri. Kamu dan adikmu saling ingin memiliki sesuatu yang kalian perebutkan hingga kalian tega saling menyakiti; memukul, menjitak, menendang.

Begitulah bangsa-bangsa yang saling bertempur itu. Atau setidaknya bangsa yang menjajah bangsa lain. Itu seperti kamu ingin memiliki apa yang adikmu miliki dengan paksa. Kemungkinan yang terjadi adalah adikmu mempertahankan yang ia miliki atau lebih parahnya ia akan melawan.

Dan bisa saja ada sejuta alasan untuk membenarkan tindakan penjajahan mereka terhadap bangsa lain. Wilayah, kekuasan, kejayaan dan kepercayaan terhadap suatu agama bisa jadi menjadi iming-iming yang menggiurkan.

Israel dan Palestina misalnya. Dua negara yang tak kunjung usai berperang.

Memang menjadi suatu kemakluman ketika kita bica soal manusia dan ‘nafsu’nya. Sebagaimana yang kita sadari bahwa ‘nafsu’ ada sepaket dengan lahirnya manusia itu sendiri. Setiap orang memiliki ‘nafsu’? Benar.

Yang menjadi persoalan kemudian adalah bisa tidaknya kita sebagai manusia mengendalikan ‘nafsu’ itu.

Dari cerita lampau, yang terjadi antara Habil dan Qubil juga karena adanya ‘nafsu’. Salah seorang di antara keduanya memaksakan kehendak terhadap yang lainnya. Imbasnya adalah sebagaimana yang kita tahu, peristiwa pembunuhan manusia pertama di bumi.

Kalau kita tarik garis ke atas

Ismail dan Ishaq, dua orang yang merupakan putra Ibrahim, kelak dari keduanya terbentuk bangsa-bangsa yang besar. Dari keduanya pula kemudian Islam, Yahudi, Kristen dan nama-nama lain, timbul sekat-sekat di antaranya. Ada misunderstanding atau pembelokan pemahaman di sini, saya kira.

Memang, tentang masalah ini saya belum memiliki cukup argumen bila ada di antara kalian yang ingn menyanggah. Setidaknya kita semua tahu bahwa Ibrahim adalah akar dari nabi-nabi yang ada setelahnya.

Well, tidakkah kamu amati bahwa sesungguhnya ketika kamu berebut mainan dengan adikmu hingga adu jotos, ketika suatu bangsa menggempur bangsa lain, ketika sebuah kelompok penganut kepercayaan tertentu menghina yang lain, dari satu akar kita berpangkal.

Lebih jauh lagi, kita sama-sama keturunan Adam!